Maksiat Lebih Harus Dijauhi. Renungan Untuk Meningkatkan Ketaqwaan

2 menit baca
Maksiat Lebih Harus Dijauhi. Renungan Untuk Meningkatkan Ketaqwaan
Maksiat Lebih Harus Dijauhi. Renungan Untuk Meningkatkan Ketaqwaan
Saat ini, kita hidup dalam dunia yang penuh godaan dan cobaan. Dalam menghadapi cobaan tersebut, kita sering merasa kesulitan untuk memilih antara mengikuti hawa nafsu atau menaati perintah Allah Subhanahu wa ta’ala. Namun, dalam hal ini, kita harus selalu mengingatkan diri kita sendiri tentang pentingnya menjauhi maksiat dan meningkatkan ketaqwaan.

Abdullah bin Syubrumah rahimahullah dalam perkataannya mengatakan bahwa,

عَجبتُ لِلنَّاسِ يَحْتَمُوْنَ مِنَ الطَّعَامِ مَخَافَةَ الدَّاءِ وَلاَ يَحتَمُوْنَ مِنَ الذُّنوبِ مَخَافَةَ النَّارِ

Aku heran kepada orang-orang yang menjaga diri dari makanan karena takut penyakit, namun mereka tidak menjaga diri dari dosa-dosa karena takut neraka.” (Siyar A’lamin Nubala 6/348)

Dalam hal ini, Abdullah bin Syubrumah rahimahullah ingin mengingatkan kita tentang kepentingan menjauhi maksiat dan dosa dalam hidup kita.

Sebagai manusia, kita sering tergoda untuk mengikuti hawa nafsu kita, tetapi kita harus selalu berusaha untuk menahan diri dan menghindari maksiat. Kita harus selalu mengingatkan diri kita tentang akibat buruk dari maksiat dan dosa, baik di dunia maupun di akhirat. Kita harus mengerti bahwa dosa dan maksiat hanya akan menghasilkan kesedihan, kekecewaan, dan penderitaan di akhirat.

Ketika kita menjauhi maksiat dan dosa, kita akan merasa lebih damai dan tenang. Kita akan merasa lebih dekat dengan Allah Subhanahu wa ta’ala, dan hubungan kita dengan-Nya akan semakin kuat. Kita akan merasa lebih percaya diri dan memiliki kekuatan untuk menghadapi cobaan hidup.

Dalam menghadapi godaan dan cobaan hidup, kita harus selalu mengingatkan diri kita tentang pentingnya menjauhi maksiat dan meningkatkan ketaqwaan. Kita harus selalu berusaha untuk mengikuti perintah Allah Subhanahu wa ta’ala dan menjauhi segala bentuk dosa dan maksiat. Dengan cara ini, kita akan merasa lebih damai dan tenang, serta memperoleh keberkahan di dunia dan akhirat.

Akhir kata, mari kita bersama-sama berusaha untuk menjauhi maksiat dan meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah Subhanahu wa ta’ala. Semoga kita selalu diberikan kekuatan dan keberkahan dari Allah Subhanahu wa ta’ala dalam menjalani hidup kita. Aamiin.

Abu Ubay Afa

“Perbanyaklah kalian mengingat kepada sesuatu yang melenyapkan semua kelezatan, yaitu maut.” (HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Rasulullah shallahualaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya di belakang kalian akan ada zaman kesabaran, orang yang berpegang teguh dengan ajaran agamanya...
  • Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah, الالتفات في الصلاة من غير حاجة مكروه، لقول النبي ﷺ لما سئل عن...
  • Sufyan bin Uyainah rahimahullah berkata, “من فسد من علماءنا ففيه شبه من اليهود، ومن فسد من عبادنا ففيه شبه...
  • Rasulullah ﷺ bersabda, إذا ظهر السوء في الأرض أنزل الله عز وجل بأسه بأهل الأرض، وإن كان فيهم صالحون،...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menyatakan, ‏الفرق بين أهل السُّنَّة وأهل البدع، أهل السُّنَّة يتركون أقوال الناس لأجل السُّنَّة، وأهل...
  • Al-Hasan al-Bashri rahimahullah mengatakan, « الدنيا كلها ظلمة إلا مجالس العلماء » “Dunia semuanya adalah kegelapan kecuali majelisnya orang-orang...

Kirim Pertanyaan