Menyukai Kebaikan Untuk Tetangga

2 menit baca
Menyukai Kebaikan Untuk Tetangga
Menyukai Kebaikan Untuk Tetangga

Dalam hadis riwayat Bukhari & Muslim, Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam mengajarkan pentingnya mencintai sesama, khususnya tetangga. Beliau menyatakan

والذي نفسي بيده، لا يؤمن عبد حتى يحب لجاره ما يحب لنفسه.

“Demi Yang jiwaku berada ditangan-Nya, tidak akan sempurna keimanan seorang hamba hingga dia mencintai untuk tetangganya sesuatu yang dia cintai untuk dirinya.” [HR. Bukhari & Muslim ]

Pesan ini mengandung makna mendalam tentang kasih sayang, kepedulian, dan sikap baik terhadap lingkungan sekitar. Menyukai kebaikan untuk tetangga bukan hanya sebagai kewajiban dalam Islam, tetapi juga sebagai langkah konkret untuk membangun keimanan.

Menginginkan kebaikan untuk tetangga bukan sekadar kata-kata, tetapi tindakan nyata. Dari membantu dalam kebutuhan sehari-hari hingga menyebarkan senyuman dan kebaikan, setiap tindakan kecil dapat menjadi bentuk cinta kepada sesama. Dalam Islam, kepedulian terhadap tetangga dianggap sebagai manifestasi dari keimanan yang kuat. Betapa banyak dalil yang memerintahkan agar berbuat baik kepada tetangga.

Ketika kita membagikan kebaikan kepada tetangga, bukan hanya kita membangun keimanan pribadi, tetapi juga memberikan kontribusi positif kepada masyarakat. Kasih sayang yang kita tunjukkan kepada tetangga bisa menjadi contoh bagi orang lain dan membantu menciptakan lingkungan yang harmonis.

Sebagai muslim, mari kita tanamkan dalam diri kita makna sejati dari hadis ini. Sebarkan kebaikan, berikan kasih sayang kepada tetangga, dan saksikan bagaimana itu membangun keimanan kita serta menjadikan dunia tempat yang lebih baik untuk kaum muslimin. Allahu a’lam

Abu Abdillah Dendi

“Barang siapa menelusuri jalan untuk mencari ilmu padanya, Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim)

Lainnya

  • Imam Sufyan ats-Tsauri rahimahullah pernah ditanya, ‘ما العملُ الصَّالحُ؟’ “Apa itu amal shalih?. Beliau pun menjawab, ما لا تحبُ...
  • Dari Abu Hurairoh radhiyallahu ‘anhu أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قرأ في ركعتي الفجر: { قُلۡ یَـٰۤأَیُّهَا...
  • Al-Hasan al-Bashri rahimahullah menyatakan, “يا معشر المسلمين، الخشب تَحِنُّ إلى رسول الله ﷺ شوقًا إليه، أفليس الرجال الذين يرجون...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata, ومن جعل عبادته لغير الله لم يكن موحدا “Barang siapa yang mempersembahkan...
  • Saudaraku… Membaca kembali lembaran-lembaran hidup di hari-hari yang telah berlalu, tentu akan mengundang tangis. Seolah tiap langkah tiada selamat...
  • Syaikh Shalih al-Fauzan hafidzahullah menjelaskan, التهنئة بدخول شهر رمضان لا بأس بها؛ لأنالنبي صلى الله عليه وسلم كان يبشر...

Kirim Pertanyaan