Mulia Dengan Kembali Kepada Kebenaran

2 menit baca
Mulia Dengan Kembali Kepada Kebenaran
Mulia Dengan Kembali Kepada Kebenaran

Ketika kita berbicara tentang kebenaran, Syaikh Muhammad Ibnu Shalih al-Utsaimin rahimahullah memberikan sebuah prinsip yang penting kepada kita. beliau berkata,

والواجب أن يرجع الإنسان للحق حيثما وجده حتى لو خالف قوله فليرجع إليه فإن هذا أعز له عند الله وأعز له عند الناس، و أسلم لذمته

“Wajib bagi seseorang untuk kembali kepada kebenaran dimanapun dia menemukannya. Bahkan walaupun bertentangan dengan pendapatnya, maka dia harus kembali kepadanya. Karena ini lebih mulia disisi Allah dan disisi manusia serta lebih aman untuk tanggung jawabnya.”[Syarah Riyadhis Shalihin 396]

kewajiban untuk kembali kepada kebenaran, di mana pun dan bagaimanapun kita menemukannya. Dalam syarahnya tentang Riyadhis Shalihin, beliau menegaskan bahwa walaupun kebenaran itu bertentangan dengan pendapat seseorang, maka itulah yang harus diikuti.

Ketika seseorang menemukan kebenaran, tetapi itu bertentangan dengan keyakinannya atau pandangan pribadinya, kembali kepada kebenaran adalah tindakan yang mulia. Sebagaimana disebutkan bahwa

الحق ضالة المؤمن

“Kebenaran adalah obyek pencarian seorang mukmin.”

Selain karena hal tersebut adalah perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala namun juga karena hal tersebut menjadikan seseorang lebih mulia di hadapan manusia. Ketika seseorang memiliki keberanian untuk mengakui dan mengikuti kebenaran, meskipun sulit atau bertentangan dengan keinginannya sendiri, hal itu menunjukkan komitmen yang tinggi dan kejujuran yang tulus seseorang hamba dalam beriman dan bertaqwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla.

Kembali kepada kebenaran juga membawa keamanan seseorang dari kerancuan dalam beragama. Ketika seseorang mengabaikan kebenaran demi mempertahankan pendapatnya sendiri, itu dapat membawa dirinya kedalam keraguan dan kesesatan dalam beragama. sehingga menerima kebenaran adalah tindakan yang sangat mulia dihadapan Allah Azza wa Jalla.

Dalam perjalanan hidup ini, kita akan terus dihadapkan pada pilihan antara hawa nafsu dan kebenaran yang sesungguhnya. Namun, dengan prinsip seperti yang disampaikan oleh Syaikh Muhammad Ibnu Shalih al-Utsaimin rahimahullah, kita dituntut untuk memilih kebenaran, meskipun sulit atau bertentangan dengan keinginan kita sendiri. Kembali kepada kebenaran bukan hanya merupakan kewajiban, tetapi juga tindakan yang mulia di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala dan manusia. Allahu a’lam

Abu Hanan Faozi

“Barang siapa yang keluar (rumah) untuk mencari ilmu maka dia termasuk orang yang berada di jalan Allah sampai dia pulang.” HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Masa sehat dan hidup adalah anugerah besar dari Allah ta’ala yang seringkali kita remehkan. Padahal, kedua hal ini menjadi...
  • Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menyatakan “ما قال قوم من أهل الملل قولا في الله إلا وقول النصارى أقبح...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata, إذا رأيت أن المريض يحب أن تطيل المقام عنده فأطل المقام، فأنت...
  • “Tatkala kaum muslimin mengalami kekalahan dalam perang Uhud, maka Abu Sufyan (saat itu masih musyrik) bertanya أفي القوم محمّد؟...
  • Pemuda adalah tulang punggung suatu bangsa, ketika para orang tua sudah mulai berkurang aktivitasnya dan lebih fokus di masa...
  • Syaikh Abdullah bin Abdurahman al-Basam rahimahullah berkata, “والإنسان ولو تفاوت من حيث الجمال و الدمامة وما بينهما إلا أنه...

Kirim Pertanyaan