Akibat Diam dan Tidak Menyampaikan Kebenaran

2 menit baca
Akibat Diam dan Tidak Menyampaikan Kebenaran
Akibat Diam dan Tidak Menyampaikan Kebenaran

Dalam kehidupan sehari-hari, sering kali kita dihadapkan pada situasi di mana kita mengetahui apa yang benar, tetapi kita memilih untuk diam atau tidak menyampaikan kebenaran kepada orang lain. Ada peringatan yang kuat dari Imam Ibnul Qayyim rahimahullah perihal di atas. Beliau mengingatkan kita tentang konsekuensi dari sikap ini.

Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan,

إذَا ازدَوجَ التكلم بالباطل والسكوت عن بيانِ الحَقِّ ؛ تَوَلَّدَ من بينِهِ مَا جَهل الحَقِّ وإضلال الخلق!

Apabila ucapan yang bathil telah bersanding dengan sikap diam dari upaya untuk menjelaskan kebenaran, akan terlahir dari keduanya kebodohan terhadap kebenaran dan penyesatan terhadap manusia. [As-Showaa’iqul Mursalah 1/513]

Apa yang dimaksud dengan “ucapan yang bathil”? Ini adalah segala sesuatu yang bertentangan dengan kebenaran atau ajaran Islam. Ini bisa berupa kedustaan, penyebaran tuduhan palsu, atau bahkan hanya menghindari kebenaran yang semestinya kita sampaikan .

Ketika kita memilih untuk diam padahal kita tahu bahwa sesuatu adalah salah atau tidak benar, maka tidak ada upaya untuk menegakkan amar makruf dan nahi mungkar.

Selain itu, ketika kita tidak menyampaikan kebenaran kepada orang lain, kita juga dapat menjadi penyebab penyesatan terhadap mereka. Karena mereka akan menyangka bahwa kebatilan tersebut sebagai kebenaran.

Dalam Islam, konsep ini telah dituntunkan oleh Nabi Muhammad ﷺ. Beliau bersabda,

من رأى منكم منكرا فليغيره بيده فإن لم يستطع فبلسانه فإن لم يستطع فبقلبه وذلك أضعف الإيمان

Siapa yang melihat suatu kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya. Jika tidak mampu, maka dengan lisannya. Jika tidak mampu, maka dengan hatinya, dan itu adalah selemah-lemah iman. [HR. Muslim]

Mari kita ambil pelajaran dari peringatan Imam Ibnul Qayyim ini. Kita harus aktif dalam menyampaikan kebenaran dan membantah kebatilan sesuai dengan kemampuan dan kapasitas kita masing-masing.
Allahu A’lam.

Abu Ammar Ahmad

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah dia berkata yang baik atau diam.” (HR. Bukhari)

Lainnya

  • Pertemanan adalah salah satu aspek penting dalam kehidupan manusia. Namun, tidak semua pertemanan memiliki nilai yang sama. Ada pertemanan...
  • Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin rahimahulloh mengatakan, “Tidak ada seorangpun yang dapat memberikan jaminan bahwa hamba mampu bertaubat...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menjelaskan, “الإخلاص أن لا تطلب على عملك شاهدا غير الله ولا مجازيا سواه.” “Ikhlas adalah...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menyatakan, ‏الفرق بين أهل السُّنَّة وأهل البدع، أهل السُّنَّة يتركون أقوال الناس لأجل السُّنَّة، وأهل...
  • Sebagian besar orang mungkin menganggap harta dan kekayaan sebagai tujuan utama dalam hidup. Kita sering mendapati diri kita terperangkap...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata, “فمن الاستدراج أن يملى للإنسان في ظلمه، فلا يعاقب له سريعاً حتى...

Kirim Pertanyaan