Memohon Kesalamatan Dari Penyakit Kalbu

2 menit baca
Memohon Kesalamatan Dari Penyakit Kalbu
Memohon Kesalamatan Dari Penyakit Kalbu

Penyakit bukan hanya terbatas pada tubuh fisik kita, tetapi juga bisa melanda kalbu atau hati kita. Dalam pandangan Islam, penyakit kalbu mencakup berbagai masalah spiritual seperti keraguan, kesyirikan, dan syahwat. Menurut Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah, saat kita memohon keselamatan kepada Allah Ta’ala, kita seharusnya mengingatkan diri kita untuk memohon keselamatan dari penyakit kalbu dan tubuh.

Dalam kitab “Syarah Riyadhis Shalihin”, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin menjelaskan

ينبغي لك إن سألت الله العافية أن تستحضر أنك تسأل الله العافية من مرض القلب والبدن، مرض القلب الذي مداره على شك، أو شرك، أو شهوة .

“Hendaknya ketika memohon kesehatan kepada Allah Ta’ala, anda menghadirkan perasaan sedang memohon kepada Allah Ta’ala kesehatan dari penyakit kalbu dan tubuh. Penyakit kalbu yang berporos pada keraguan, kesyirikan dan syahwat.”
Syarah Riyadhis Shalihin 6/21

Keraguan adalah keadaan di mana seseorang meragukan keyakinannya terhadap agama dan prinsip-prinsip yang dia anut. Hal ini dapat membuat seseorang tidak mantap dalam menjalankan ibadahnya dan bahkan bisa sampai meninggalkan agamanya.

Selain itu, kesyirikan adalah bentuk penyakit kalbu yang terkait dengan mempersekutukan Allah dengan sesuatu atau seseorang. Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin mengingatkan kita bahwa kita harus memohon keselamatan dari kesyirikan, karena perbuatan ini bertentangan dengan tauhid, dasar utama dalam agama Islam. Kesyirikan menghancurkan aqiqah kita dan menghalangi kita dari mendapatkan rahmat dan ampunan-Nya.

Syahwat, atau hawa nafsu, juga merupakan penyakit kalbu yang sering kali menghalangi seseorang dalam mencapai kesejahteraan rohani. Syahwat mencakup berbagai hasrat dan keinginan bermaksiat yang tidak sesuai dengan nilai-nilai agama yang diatur oleh Allah. Memohon keselamatan dari penyakit syahwat berarti kita berusaha untuk menjaga kendali diri, menahan diri dari godaan yang dapat membawa kita pada perilaku yang tidak benar. Semoga Allah Ta’ala memberikan kesehatan kalbu kepada kita semua. Allahu a’lam

Abu Ubay Afa

“Perbanyaklah kalian mengingat kepada sesuatu yang melenyapkan semua kelezatan, yaitu maut.” (HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Dalam sebuah hadis yang disampaikan oleh Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memberikan pengajaran yang menggugah...
  • Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menyatakan, فإنّ الشيطان إنما يمنعه من الدخول إلى قلب ابن آدم ما فيه من...
  • Hatim al-Ashom rahimahullah mengatakan, “رأيتُ كلَّ أحدٍ له عدو، فمَن اغتابني ليس بعدوِّي، ومَنْ أخذ مِنِّي شيئاً ليس بعدوِّي،...
  • Saudaraku… Membaca kembali lembaran-lembaran hidup di hari-hari yang telah berlalu, tentu akan mengundang tangis. Seolah tiap langkah tiada selamat...
  • Akal merupakan nikmat yang diberikan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala kepada manusia. Dengan akal, manusia dapat membedakan antara yang...
  •   Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menjelaskan, “وكذلك محبة كلام الله، فإنه من علامة محبة الله. وإذا أردت أن تعلم...

Kirim Pertanyaan