Mengingat Dosa Dalam Kesendirian

2 menit baca
Mengingat Dosa Dalam Kesendirian
Mengingat Dosa Dalam Kesendirian

Kesendirian sering kali menjadi waktu yang berharga untuk introspeksi diri. Saat kita berada dalam keheningan, jauh dari keramaian dunia, kita memiliki kesempatan untuk merenungkan tindakan dan dosa-dosa yang mungkin telah kita lakukan. Hal ini sejalan dengan kata-kata bijak Masruq al-Ajda’, yang mengingatkan kita akan pentingnya memiliki “majlis” atau waktu kesendirian di mana kita dapat mengingat dosa-dosa kita dan memohon ampunan kepada Allah.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Masruq al-Ajda’, dia mengatakan,

المَرء حقيق أن يكون له مَجالس يخلُو فيها ، فيذكر ذُنوبه و يَستغفر منها

“Sudah sepantasnya seseorang memiliki majlis yang dia bersendirian padanya lantas mengingat dosa-dosanya dan memohon ampunan darinya.”
Pesan ini memberikan pemahaman mendalam tentang keutamaan menghabiskan waktu dalam kesendirian untuk introspeksi dan pertobatan diri atas dosa yang telah dilakukan.

Mengingat dosa dalam kesendirian tidak hanya berarti mengingat dosa-dosa kita semata, tetapi juga memahami akar penyebabnya kemudian merasa menyesal dengannya, meninggalkan kemaksiatan tersebut, serta berkomitmen untuk tidak mengulangi perbuatan itu. Sungguh itulah yang menjadi hasil akhir dari merenungi dosa dalam kesendirian.

Menangis karena takut kepada Allah Ta’ala memiliki keutamaan yang sangat besar. Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda

عَيْنَانِ لاَ تَمَسُّهُمَا النَّارُ عَيْنٌ بَكَتْ مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ وَعَيْنٌ بَاتَتْ تَحْرُسُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ

“Dua mata yang tidak akan tersentuh oleh api neraka yaitu mata yang menangis karena takut kepada Allah dan mata yang bermalam untuk menjaga (kaum muslimin) di jalan Allah.”
HR. Tirmidzi dengan sanad yang sahih.

Maka menangislah karena takut kepada Allah Ta’ala dengan ikhlas. Bukan dalam rangka untuk riya’, agar mendapatkan pujian manusia atau tujuan duniawi yang lainnya. Allahu A’lam

Abu Ubay Afa

“Perbanyaklah kalian mengingat kepada sesuatu yang melenyapkan semua kelezatan, yaitu maut.” (HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahulloh Pertanyaan, Apakah boleh laki-laki mengajar anak-anak perempuan di bawah usia 7 tahun? Jawaban,...
  • Doa merupakan salah satu ibadah yang sangat mulia dan bermanfaat bagi manusia. Melalui doa, kita bisa meraih kebahagiaan dan...
  • Ibnul Jauzi rahimahullah mengingatkan kita akan bahaya jauh dari ilmu agama dan orang-orang yang berilmu. Beliau menegaskan bahwa kebodohan...
  • Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu mengingatkan kita akan bahaya yang mungkin timbul ketika kita terlalu memperturutkan hawa nafsu. Beliau...
  • Dalam pandangan Al-‘Allamah Ibnu Utsaimin rahimahullah menyatakan, الصحيح أنه إذا وجد سبب الجمع سواء في سفر، أو مرض، أو...
  • Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu anhu mengatakan, من طلب الآخرة أضر بالدنيا ومن طلب الدنيا أضر بالآخرة يا قوم فأضروا...

Kirim Pertanyaan