Menjaga Amalan Dari Pembatalnya

2 menit baca
Menjaga Amalan Dari Pembatalnya
Menjaga Amalan Dari Pembatalnya

Dalam hiruk-pikuk kehidupan ini, seringkali kita fokus pada pelaksanaan ketaatan dan ibadah, lupa bahwa menjaga agar amalan kita sah dan diterima adalah langkah yang tak kalah pentingnya. Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menyampaikan

“فليس الشّأنُ في الإتيانِ بالطّاعَةِ، إنّما الشّأنُ في حِفْظها ممّا يُبطِلُها”

“Bukanlah yang menjadi (inti) permasalahan adalah melakukan ketaatan. Namun sesungguhnya tiada lain adalah bagaimana menjaga ketaatan tersebut dari perkara yang bisa membatalkannya.”

Mengapa kita perlu menjaga amalan kita?
Karena sebagai wudhu akan bisa batal karena pembatal-pembatalnya, maka demikian juga dengan amal ibadah yang kita lakukan.
Sehingga dalam melaksanakan ibadah, kita harus memperhatikan niat dan keikhlasan, dan amalan itu.

Di antara contoh pembatal amalan adalah sebagaimana Allah sebutkan dalam firman-Nya

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَى كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا لَا يَقْدِرُونَ عَلَى شَيْءٍ مِمَّا كَسَبُوا وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya’ kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.” [QS. Al-Baqarah: 264]

Maka di antara pembatal pahala sedekah adalah riya’. Yaitu melakukan amalan dengan tujuan untuk mendapatkan pujian manusia. Demikian pula dengan mengungkit-ungkit pemberian sedekahnya atau menyakiti perasaan orang yang diberi sedekah.

Jadi, mari kita terus menjaga amalan-amalan kita dari pembatalnya, seperti yang dianjurkan oleh Imam Ibnul Qayyim, sehingga pahala amal saleh kita tetap terjaga dengan baik. Allahu a’lam

Abu Ubay Afa

“Perbanyaklah kalian mengingat kepada sesuatu yang melenyapkan semua kelezatan, yaitu maut.” (HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Umar bin al-Khattab radhiyallahu’anhu menyatakan, مَا مِنْ أحد عنده نِعْمَةٌ إِلا وَجَدْتَ لَهُ حَاسِدًا وَلَوْ كَانَ الْمَرْءُ أَقْوَمَ مِنَ...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah, الاحتفال بعيد الحب لا يجوز لوجوه: الأول: أنه عيد بدعي لا أساس...
  • Kehidupan ini adalah anugerah yang sangat berharga dan nikmat yang harus disyukuri. Akan tetapi seringkali kita lupa akan kenyataan...
  • Al ‘Allamah Al Muhaddits Al Albani, “Apabila meludah ke arah qiblat di dalam ruangan saja hukumnya haram, bukankah BAK...
  • Dalam setiap perjalanan hidup, terdapat hikmah dan kebijaksanaan yang dapat kita pelajari. Salah satunya adalah pesan bijak yang diambil...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah menjelaskan, إن المتحابين في الله لا يقطع محبتهم في الله شيء من أمور...

Kirim Pertanyaan