Menjaga Lisan Meskipun BBM Naik

2 menit baca
Menjaga Lisan Meskipun BBM Naik
Menjaga Lisan Meskipun BBM Naik

Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) selalu menjadi isu yang memengaruhi berbagai aspek kehidupan masyarakat. Harga BBM yang naik bisa mengakibatkan dampak ekonomi yang signifikan pada kehidupan sehari-hari. Namun, dalam situasi seperti ini, kita perlu merenungkan nasihat bijak dari Abu Ishaq as-Sabi’i rahimahullah.

Abu Ishaq as-Sabi’i rahimahullah pernah menyatakan,

“ما سب قوم أميرهم إلا حرموا خيره,”

“Tidaklah suatu kaum mencela penguasa mereka kecuali mereka akan terhalangi dari kebaikannya.”

Nasihat ini mengajarkan kita untuk menjauhi perilaku yang merendahkan penguasa atau pemimpin dalam masyarakat, terlepas dari kondisi ekonomi yang sulit. Mengapa? Karena mencela atau merendahkan penguasa tidak hanya bisa mengganggu stabilitas sosial, tetapi juga dapat menghalangi potensi kebaikan yang bisa mereka lakukan.

Dalam Islam, ketaatan kepada penguasa adalah bagian penting dari ketaatan kepada Allah. Oleh karena itu, menjaga lisan kita dan tidak mengeluarkan kata-kata yang merendahkan penguasa adalah bagian dari ketaatan kepada agama. Ini bukan berarti kita tidak boleh mengkritik atau menyoroti kebijakan pemerintah yang mungkin tidak sesuai dengan prinsip-prinsip keadilan. Namun, hal ini harus dilakukan dengan cara yang baik dan bijaksana sebagaimana dituntunkan oleh agama Islam. Yaitu disampaikan dengan baik dan secara rahasia bukan dihadapan publik.

Kenaikan harga BBM dan masalah ekonomi lainnya seringkali menjadi pemicu ketegangan di masyarakat. Namun, melalui pemahaman dan praktik nasihat Abu Ishaq as-Sabi’i rahimahullah, kita dapat menjaga stabilitas sosial dan membantu membangun masyarakat yang lebih baik.

Dalam situasi sulit seperti ini, mari kita bersama-sama menjaga lisan kita, berbicara dengan bijak, dan berupaya memperbaiki masyarakat kita dengan cara yang sesuai dengan nilai-nilai dan ajaran agama Islam. Allahu a’lam

Abu Abdillah Dendi

“Barang siapa menelusuri jalan untuk mencari ilmu padanya, Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim)

Lainnya

  • Imam asy-Syafi’i rahimahullah menyatakan, “اجتناب المعاصي وترك ما لا يعنيك ينور القلب” “Menjauhi kemaksiatan dan meninggalkan apa yang tidak...
  • Asy-Syaikh ‘Utsaimin rahimahullah mengatakan, “Kesuksesan itu bukanlah ketika engkau sukses dalam suatu urusan dunia. Namun kesuksesan sejati itu ketika...
  • Umar bin Abdul Aziz rahimahullah menegaskan, إن الله تعالى لا يُعذّبُ العامة بذنب الخاصّة ولكن إذا عُمِل المُنكرُ جهارًا،...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah menjelaskan, الذِّكر التام هو الذي يكون ذكراً لله باللسان وبالقلب. “Dzikir yang sempurna...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata, الموفق يفرح بعـيد الفطر ، لأنه تخلص به من الذنوب حيث قد...
  • Dalam pandangan Islam, kebaikan keislaman seseorang tidak hanya tercermin dalam pelaksanaan ibadah, tetapi juga dalam tindakan sehari-hari dan sikap...

Kirim Pertanyaan