Menumbuhkan Kedermawanan Di Bulan Ramadhan

2 menit baca
Menumbuhkan Kedermawanan Di Bulan Ramadhan
Menumbuhkan Kedermawanan Di Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan, bulan penuh berkah dan kebaikan, menjadi momen yang sangat dinantikan oleh umat Islam di seluruh dunia. Selain menjadi bulan yang diwajibkan berpuasa bagi umat Muslim, Ramadhan juga dikenal sebagai bulan yang penuh dengan amal kebajikan dan kedermawanan. Salah satu contoh keutamaan sikap kedermawanan di bulan Ramadhan dapat kita temukan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas radhiyallahu anhuma.

Dalam hadis tersebut, Abdullah bin Abbas radhiyallahu anhuma menyatakan,

“كَانَ النَّبِىُّ صلى الله عليه و سلم أَجْوَدَ النَّاسِ بِالْخَيْرِ ، وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِى رَمَضَانَ ، حِينَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ.”

“Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam adalah manusia paling dermawan dalam hal kebaikan, dan kedermawanan beliau mencapai puncaknya pada bulan Ramadhan pada saat berjumpa dengan Jibril.”

Kisah ini menggambarkan betapa tingginya tingkat kedermawanan dan kebaikan yang dimiliki oleh Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam, terutama di bulan Ramadhan. Beliau menjadi teladan bagi umatnya dalam berbagi, memberi, dan memberikan bantuan kepada sesama. Kedermawanan beliau tidak hanya terbatas pada pemberian materi, tetapi juga dalam bentuk bantuan, nasihat, dan perhatian kepada sesama manusia.

Selama bulan Ramadhan, umat Islam diajak untuk menumbuhkan sikap kedermawanan dan kebaikan dalam diri mereka. Berbagai amal kebajikan seperti memberi sedekah, membantu orang yang membutuhkan, memberikan memaafkan kesalahan sesama, dan berbagi ilmu serta kebahagiaan dengan orang lain menjadi bagian penting dari ibadah di bulan suci ini.

Dengan meneladani sikap kedermawanan dan kebaikan Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam, umat Islam diharapkan dapat meningkatkan kualitas dalam berinteraksi dengan sesama, saling membantu dalam kesulitan, dan menjaga keharmonisan dalam kehidupan bermasyarakat. Semoga bulan Ramadhan ini menjadi momentum bagi kita semua untuk menumbuhkan kedermawanan dan kebaikan dalam diri, sehingga kita dapat meraih keberkahan dan keridhoan Allah ‘Azza wa Jalla. Aamiin Yaa Rabbal A’lamin

Abu Ubay Afa

“Perbanyaklah kalian mengingat kepada sesuatu yang melenyapkan semua kelezatan, yaitu maut.” (HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah berkata, “من أسباب الفلاح التوبة إلى الله عز و جل كما في الآية.”...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menyatakan, “الغناء يفسد القلب، و اذا فسد القلب هاج فيه النفاق” “Nyanyian merusak kalbu dan...
  • Maksiat atau kemaksiatan merupakan tindakan yang dilakukan oleh manusia dengan sengaja melanggar perintah Allah. Tindakan maksiat ini tidak hanya...
  • Syaikh Abdus Salam bin Barjas rahimahullah menegaskan, الإجتهاد في طلب العلم علامة الموفق ، علامة من أراد الله تعالى...
  • Al-‘Imam Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata: “Orang yang bermaksiat walaupun dia menikmati berbagai macam kenikmatan-kenikmatan, namun di dalam hatinya terdapat...
  • Pencarian ilmu agama semestinya dilakukan secara continue dan terus-menerus. Sa’id bin Jubair rahimahullah berkata, لا يَزالُ الرَّجُلُ عالِمًا ما...

Kirim Pertanyaan