Merasa Sangat Kehilangan

2 menit baca
Merasa Sangat Kehilangan
Merasa Sangat Kehilangan

Dalam kehidupan umat Islam, peran seorang ulama memiliki andil besar yang tak terbantahkan. Mereka bukan hanya menjadi sumber ilmu pengetahuan agama Islam untuk memberikan solusi kepada umat, tetapi juga penjaga dan pewaris warisan Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah menjelaskan

فَقْد العالم لَيس فقدًا لشخصِيته فحسب، ولكنه فَقْد لجزء من ترَاث النبوة جزء كبِير بحَسب ما قَام به هذا العالم المفقُود من التحقِيق، فواللّٰه إن فقد العالم النافِع لا يُعوَّض عنه مال

“Kehilangan seorang alim (yang berilmu) tidaklah semata-mata kehilangan kepribadiannya saja. Akan tetapi juga kehilangan sebagian warisan nabi bahkan bagian warisan yang besar sesuai dengan sumbang sih yang diberikan oleh orang alim tersebut.

Demi Allah sesungguhnya hilangnya orang alim yang memberikan manfaat tidaklah bisa tergantikan oleh harta.” [Ad-Dhiya’ al-Laami’ 1/23]

Kehilangan seorang alim adalah kehilangan lebih dari sekadar seorang muslim. Karena kematian seorang alim berarti kehilangan sebagian dari warisan nabi, karena para ulama merupakan pewaris ilmu dan penjaga kebenaran agama. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda

إِنَّ اللَّهَ لَا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ النَّاسِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّى إِذَا لَمْ يَتْرُكْ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالًا فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan cara mencabutnya langsung dari manusia, akan tetapi Dia mencabut ilmu dengan mewafatkan para ulama, hingga ketika Dia tidak meninggalkan seorang alim (di muka bumi) maka manusia menjadikan orang-orang bodoh sebagai pemimpin, lalu mereka ditanya, maka mereka memberikan fatwa tanpa ilmu, mereka sesat dan menyesatkan. [HR. Tirmidzi lihat Shahih Tirmidzi 2625]

Karena keberadaannya yang tak tergantikan, beliau menyatakan bahwa hilangnya seorang alim yang memberikan manfaat tidaklah dapat digantikan dengan harta. Artinya, kehilangan seorang alim adalah kerugian besar bagi umat Islam, karena mereka adalah penjaga agama, sumber ilmu dan pencerahan bagi banyak orang.

Kehadiran seorang alim akan memberikan stabilitas dan arah yang benar bagi kaum muslimin. Mereka tidak hanya memberikan fatwa dan nasihat, tetapi juga menjadi contoh nyata tentang bagaimana menjalani kehidupan yang sesuai dengan ajaran Islam. Dengan kehilangan mereka, umat Islam kehilangan salah satu sumber bimbingan dan panduan yang dapat membimbing mereka dalam menghadapi fitnah baik syubhat maupun syahwat.

Oleh karena itu, penting bagi umat Islam untuk menghargai dan memelihara keberadaan para ulama. Sungguh jasa mereka tidak akan tergantikan di tengah umat ini. Allahu a’lam

Abu Abdillah Dendi

“Barang siapa menelusuri jalan untuk mencari ilmu padanya, Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim)

Lainnya

  • Syaikh Shalih al-Fauzan hafidzahullah menyatakan, من مات وهو يجهل العلم الشرعي خصوصاً العلم الضروري. فإنه يُسأل عنه يوم القيامة....
  • Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menegaskan, “ﻓﺠﻌﻞ ﺳﺒﺤﺎﻧﻪ ﻏﺾ اﻟﺒﺼﺮ ﻭﺣﻔﻆ اﻟﻔﺮﺝ ﻫﻮ ﺃﻗﻮﻯ ﺗﺰﻛﻴﺔ ﻟﻠﻨﻔﺲ.” “Allah Ta’ala telah...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah, “Anda harus menjadi orang yang pemberani di dalam agama Allah Ta’ala dan jangan...
  • Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin rahimahulloh, “Tidak mengapa seorang wanita menshalati jenazah. Sama saja apakah dia menshalatinya di...
  • Ibnu Muflih al-Hanbali rahimahullah menyatakan, “ما أخوفني أن يكون المصحف في بيتك وأنت مرتكب لنواهي الحق سبحانه فيه، فتدخل...
  • Al-Ustadz Idral Harits Thalib Abrar حفظه الله تعالى SETELAH ALAM SEMESTA INI TERCIPTA DALAM ENAM MASA, DARI AHAD HlNGGA...

Kirim Pertanyaan