Mungkin Karena Ini Doamu Belum Terkabulkan

2 menit baca
Mungkin Karena Ini Doamu Belum Terkabulkan
Mungkin Karena Ini Doamu Belum Terkabulkan

Banyak dari kita sering merasa kecewa ketika doa-doa yang kita panjatkan belum juga terkabulkan. Namun, apa sebenarnya yang menjadi penyebab di balik tertundanya pengabulan doa-doa tersebut? Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah memberikan pandangan yang sangat berharga mengenai hal ini.

Dalam sebuah penjelasannya, beliau menekankan pentingnya untuk melakukan introspeksi terhadap diri sendiri. Beliau mengatakan,

“فارجع إلى نفسك وانظر فلعل عندك شيئا من الذنوب كانت هي السبب في تأخير الإجابة.”

“Lakukanlah introspeksi terhadap dirimu dan lihatlah barangkali pada dirimu ada dosa yang menjadi sebab tertundanya pengkabulan doa.”

Pernyataan ini mengajarkan kita untuk tidak hanya mencari jawaban di luar diri kita, tetapi juga melihat ke dalam diri kita sendiri. Apakah ada dosa yang masih melekat pada diri kita yang menjadi penghalang bagi pengabulan doa-doa kita? Ini adalah pertanyaan yang perlu kita tanyakan kepada diri sendiri secara jujur.

Introspeksi diri adalah langkah pertama yang penting dalam memahami mengapa doa-doa kita belum terkabulkan. Namun, lebih dari itu, pesan yang disampaikan oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah mengingatkan kita akan pentingnya membersihkan diri dari dosa-dosa yang mungkin menjadi penghalang dalam hubungan kita dengan Allah Azza wa Jalla. Karena memang dosa dan kemaksiatan dapat menjadi penghalang terkabulkannya doa.

Kita ingat bagaimana sebuah hadis yang mengisahkan tentang seorang lelaki musafir yang rambutnya kusut, tubuhnya berdebu lantas mengangkat tangan berdoa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Namun doanya tertolak karena makanan dan pakaiannya haram. Nabi shalallahu alaihi wa sallam bersabda

وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ، وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ، وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِّيَ بِالحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

“Makanannya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram dan mendapatkan gizi dengan sesuatu yang haram, lalu bagaimana mungkin doanya akan dikabulkan?” HR. Muslim

Dengan membersihkan diri dari dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan, kita membuka pintu untuk pengabulan doa-doa kita dan memperkuat keimanan kita kepada Allah Azza wa Jalla.

Hanya dengan demikian, kita dapat berharap agar doa-doa kita diterima dan dikabulkan oleh Allah Azza wa Jalla. Allahu a’lam

Abu Abdillah Dendi

“Barang siapa menelusuri jalan untuk mencari ilmu padanya, Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim)

Lainnya

  • Al-‘Allamah ath-Thurthusyi rahimahullah menyatakan, وإسبالُ الثَّوبِ تحت الكَعبَينِ شائعٌ في بلاد الإسلام ، وهو حرامٌ لا يجوز . “Isbalnya...
  • Kemunafikan adalah penyakit kalbu yang sangat berbahaya bagi seorang hamba. Hal ini bukan tanpa alasan, karena kemunafikan merupakan salah...
  • Ibnu Jama’ah rahimahullah menyatakan, وأجود أماكن الحفظ الغرف وكل موضع بعيد عن الملهيات “Tempat terbaik untuk menghafal adalah ruangan-ruangan...
  • Muhammad bin Ubaidillah al-Ghalabi rahimahullah menyatakan, “كانَ يقالُ يتكاتمُ أهلُ الأهواءِ كلَّ شيءٍ إلا التآلف والصحبة.” “Dikatakan bahwa pengekor...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah, “Anda harus menjadi orang yang pemberani di dalam agama Allah Ta’ala dan jangan...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, مَنْ أساءَ إليك ، ثمَّ جاءَ يَعتذرُ مِنْ إساءته فإنَّ التَّواضُعَ يُوجبُ عليك قَبولَ...

Kirim Pertanyaan