Sedikitnya Teman Sejati: Renungan yang Menyentuh Hati

2 menit baca
Sedikitnya Teman Sejati: Renungan yang Menyentuh Hati
Sedikitnya Teman Sejati: Renungan yang Menyentuh Hati

Kita semua pernah merasakan perbedaan jumlah teman saat sedang bahagia dan sedang dalam kesulitan. Saat merayakan keberhasilan dan kesuksesan, teman-teman datang bersamaan untuk berbagi kebahagiaan. Namun, ketika kesulitan dan penderitaan datang, hanya sedikit teman yang bersedia hadir dan menemani.

Seperti yang pernah diucapkan oleh Hassan bin Tsabit,

أخِلَّاءُ الرَّخَاءِ هم كثيرٌ
ولكن في البلاء هم قليل

“Teman dekat dalam kondisi sejahtera itu banyak. Namun teman dekat dalam penderitaan itu sedikit.” (Adab ad-Din wa ad-Dunya:209)

Pepatah ini mengajarkan bahwa dalam kehidupan, kita perlu memiliki teman sejati yang siap mendukung kita baik dalam kebahagiaan maupun kesedihan.

Teman sejati adalah mereka yang selalu ada untuk kita, baik dalam suka maupun duka. Mereka adalah orang-orang yang tidak pernah meninggalkan kita dalam kesulitan dan membantu kita melewati masa-masa sulit. Mereka juga selalu memberikan dukungan dan dorongan pada saat kita merasa lemah dan putus asa.

Namun, sayangnya tidak semua orang memiliki teman sejati. Kebanyakan dari kita hanya memiliki teman-teman yang hadir di saat-saat tertentu. Saat kita membutuhkan bantuan, kita kadang hanya menemui teman yang memiliki kepentingan yang sama dengan kita. Ini bukanlah salah, namun kita perlu menyadari bahwa dalam kehidupan, kita membutuhkan teman yang benar-benar peduli dengan kita.

Oleh karena itu, mari kita bersyukur atas keberadaan teman sejati kita, dan berusaha untuk menjadi teman sejati bagi orang lain. Kita tidak pernah tahu kapan kesulitan dan penderitaan akan datang, namun dengan memiliki teman sejati, kita akan selalu memiliki dukungan dan kekuatan untuk menghadapinya.

Jadilah teman sejati bagi orang lain, dan percayalah bahwa ketika kita membutuhkan dukungan, Allah akan mengirimkan teman sejati untuk kita. Sebab, Allah selalu memberikan yang terbaik bagi hamba-Nya yang bertawakal pada-Nya.

Abu Ubay Afa

“Perbanyaklah kalian mengingat kepada sesuatu yang melenyapkan semua kelezatan, yaitu maut.” (HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Syaikh Abdullah bin al-Bassam rahimahullah berkata, أن الشخص يجعل الموت بين عينيه فيسارع إلى الطاعات ويغتنم الأوقات بالأعمال الصالحات...
  • Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menjelaskan, ‏”وقد جبلت النفوس على حب من أحسن إليها” “Sungguh jiwa manusia tercipta dalam...
  • Pertanyaan seputar status syahid bagi seseorang yang meninggal karena kecelakaan sering kali memunculkan keraguan di kalangan umat Islam. Namun,...
  • Abdul A’la bin Abdillah asy-Syami rahimahullah menyatakan, “العمر ينقص والذنوب تزيد.” “Umur manusia semakin berkurang namun dosa-dosanya semakin bertambah.”...
  • Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah menegaskan, وأنا – والحمد لله – لست بمتعصب، ولكن أحكّم الكتاب والسنة، وأبني...
  • Abu Darda’ radhiyallahu ‘anhu menegaskan, الْعَالِمُ وَالْمُتَعَلِّمُ فِي الأَجْرِ سَوَاءٌ وَلاَ خَيْرَ فِيمَا سِوَاهُمَا . “Orang yang berilmu dan...

Kirim Pertanyaan