Selektif Dalam Mencari Majelis

2 menit baca
Selektif Dalam Mencari Majelis
Selektif Dalam Mencari Majelis

Ibnu al-Jauzi rahimahullah pernah menyampaikan wejangan bijak tentang pentingnya memilih lingkungan yang tepat. Dalam perkataannya yang mendalam, beliau menyatakan,

مجالس العقلاء تزيد في العقل ومجالس الجاهلين تزيد في الجهل ومخالطـة المساكين تُذهب الكبْر

“Majelisnya orang-orang berakal menambah kecerdasan, majelisnya orang-orang bodoh semakin menambah kebodohan, dan bergaul dengan orang-orang miskin akan menghilangkan kesombongan.” (At-Tadzkirah fil Wa’dz 1/145)

Pesan yang disampaikan Ibnu al-Jauzi sangat relevan dalam kehidupan sehari-hari. Lingkungan tempat kita menghabiskan waktu memiliki dampak signifikan pada pertumbuhan pribadi dan akhlak kita. Oleh karena itu, penting untuk selektif dalam memilih majelis atau lingkungan yang kita tempati.

Berinteraksi dengan orang-orang yang berakal dan bijaksana dapat memperkaya pengetahuan dan wawasan kita. Diskusi yang cerdas dan pemikiran yang benar dalam urusan agama maupun dunia dapat membantu meningkatkan kecerdasan dan pemahaman kita tentang berbagai hal. Terutama dalam urusan agama yang sangat penting bagi setiap muslim.

Sebaliknya, menghabiskan waktu di majelis orang-orang bodoh atau kurang berpendidikan terutama dalam urusan agama bisa menghambat perkembangan pemahaman kita terhadap agama. Terlalu banyak waktu di lingkungan ini dapat meningkatkan kebodohan dan bahkan menjerumuskan dalam kesalahan serta kesesatan. Cukup banyak dalil dalam Al-Qur’an atau hadis yang memerintahkan agar bergaul dengan orang saleh dan baik akhlaknya.

Adapun bergaul dengan orang-orang miskin dapat mengajarkan kita rendah hati dan mengurangi kesombongan. Pilihan kita dalam memilih lingkungan atau majelis akan membentuk identitas dan karakter serta akhlak kita. Oleh karena itu, bijaksanalah dalam memilih tempat-tempat yang kita kunjungi, teman-teman yang kita pilih, dan lingkungan yang kita ciptakan dalam hidup kita. Dengan memilih untuk bergaul dengan orang-orang yang saleh dan baik akhlaknya. Allahu a’lam

Abu Hanan Faozi

“Barang siapa yang keluar (rumah) untuk mencari ilmu maka dia termasuk orang yang berada di jalan Allah sampai dia pulang.” HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Al Hasan Al Bashri rahimahullah mengatakan, – قال الحَسَنُ البصريُّ: “كان الرجلُ يطلبُ العِلمَ، فلا يلبثُ أن يُرى ذلك...
  • Jabir bin Abdillah radhiyallahu’anhuma menuturkan, كان أبي أول قتيل -في أحد- ودفن معه آخر في قبر، ثم لم تطب...
  • Ilmu agama memiliki peran penting dalam membimbing manusia menuju kebenaran dan ketaatan kepada Allah. Namun, Iblis, musuh bebuyutan manusia,...
  • Bakr bin Muhammad rahimahullah menyatakan, ما رأيت بن عوف شامتا أحدا قط عبدا ولا أمة ولا شاة ولادجاجة ولا...
  • Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, من تربى في العافية ، لا يعلم ما يقاسيه المبتلى ، و لا يعرف مقدار...
  • Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Asqalani rahimahullah menyatakan, “ذكر الوجع ليس بشكاية فكم من ساكت وهو ساخط وكم من شاك وهو...

Kirim Pertanyaan