Sudahkah Memperbanyak Taubat?

2 menit baca
Sudahkah Memperbanyak Taubat?
Sudahkah Memperbanyak Taubat?

Hadis yang disampaikan oleh al-Aghar al-Muzani radhiyallahu anhu mengingatkan kita akan pentingnya melakukan taubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menyeru kita semua untuk bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, dengan memberikan contoh bahwa beliau sendiri melakukan taubat kepada-Nya setiap hari sebanyak seratus kali.

Dari al-Aghar al-Muzani radhiyallahu anhu Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

يا أيها الناس توبوا إلى الله، فإني أتوب في اليوم إليه مائة مرة

“Wahai sekalian manusia, bertaubatlah kepada Allah karena sesungguhnya aku bertaubat kepada-Nya setiap hari seratus kali.” HR. Muslim 2702

Pesan yang terkandung dalam hadis ini adalah bahwa taubat bukanlah sekadar tindakan yang dilakukan sekali saja, tetapi merupakan proses yang harus dilakukan secara terus-menerus. Karena setiap manusia pasti banyak melakukan kesalahan. Sehingga taubat adalah kewajiban setiap muslim baik laki-laki maupun perempuan.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِيْنَ التَّوَّابُوْنَ

“Setiap anak Adam pasti banyak berbuat salah dan sebaik-baik orang yang berbuat kesalahan adalah yang bertaubat.” HR. Tirmidzi dengan sanad yang sahih

Setiap hari kita diperintahkan untuk bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, tentu dengan memenuhi syarat-syarat sah taubat. Yaitu meninggalkan perbuatan dosanya, menyesalinya dan bertekad untuk tidak akan mengulanginya. Tiga syarat ini berlaku jika dosanya terkait dengan hal Allah Subhanahu wa Ta’ala saja.

Namun jika dosanya terkait dengan hak sesama manusia seperti mencuri, mencela atau yang semisalnya, maka ditambah satu syarat lagi yaitu mengembalikan haknya pihak yang terzalimi atau paling tidaknya meminta maaf kepadanya.

Taubat adalah sarana untuk membersihkan diri dari dosa dan kesalahan yang telah dilakukan. Dengan melakukan taubat secara rutin, maka dosa-dosa akan terhapus.

Dalam menjalani kehidupan sehari-hari, marilah kita mengambil contoh dari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam untuk memperbanyak taubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sungguh Allah Ta’ala mencintai hamba-nya yang bertaubat. Allahu a’lam

Abu Hanan Faozi

“Barang siapa yang keluar (rumah) untuk mencari ilmu maka dia termasuk orang yang berada di jalan Allah sampai dia pulang.” HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • PERJUANGAN ITU HANYA BERLANGSUNG SELAMA 10 HARI ! Berkata Imam Ibnul Qayyim rohimahullah : Kalau seandainya Lailatul Qadar itu...
  • ?️ Asy Al Allamah Ibnu Qayyim Al Jauziyah rahimahullah berkata, قَالَ بعض العارفيـــن : ألْـيَسْ الْمَرِيض إِذا منــ؏ الطَّعَام...
  • Dari Abu Kinanah al-Qurasyi rahimahullah bahwa ia mendengar Abu Musa al-Asy’ari radhiyallahu’anhu mengatakan dalam khutbahnya pada hari raya kurban,...
  • Al-Hasan al-Bashri rahimahullah, menuturkan “موت العالم ثلمة في الإسلام لا يسدها شيء ما طرد الليل و النهار.” “Kematian seorang...
  • Imam asy-Syafi’i rahimahullah menegaskan, “إذا وجدتم سنة لرسول الله ﷺ فاتبعوها ولا تلتفتوا إلى أحد.” “Jika kalian mendapatkan Sunnah...
  • Dalam pandangan Al-‘Allamah Ibnu Utsaimin rahimahullah menyatakan, الصحيح أنه إذا وجد سبب الجمع سواء في سفر، أو مرض، أو...

Kirim Pertanyaan