Bahaya Penyalit ‘Ain

1 menit baca
Bahaya Penyalit ‘Ain
Bahaya Penyalit ‘Ain

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menjelaskan,

ﻻ ﻳﺘﻮﻗﻒ ﺃﺫﻯ اﻟﻌﺎﺋﻦ ﻋﻠﻰ اﻟﺮﺅﻳﺔ ﻭاﻟﻤﺸﺎﻫﺪﺓ ﺑﻞ ﺇﺫا ﻭﺻﻒ ﻟﻪ اﻟﺸﻲء اﻟﻐﺎﺋﺐ ﻋﻨﻪ ﻭﺻﻞ ﺇﻟﻴﻪ ﺃﺫاﻩ .

“Gangguan pelaku ‘ain tidak hanya terhadap sesuatu yang terlihat dan disaksikan saja. Bahkan ketika digambarkan kepadanya sesuatu yang tidak terlihat, maka gangguan itupun bisa sampai kepadanya.”

[Madarijus Salikin 1/404]

Abu Ubay Afa

“Perbanyaklah kalian mengingat kepada sesuatu yang melenyapkan semua kelezatan, yaitu maut.” (HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah menjelaskan, “إذا جاء الإنسان والإمام في التشهد الأخير يوم الجمعة؛ فقد فاتته الجمعة،...
  • Dalam perjalanan hidup yang penuh dengan usaha dan perjuangan, Ayyub as-Sikhtiyani rahimahullah memberikan nasihat yang penuh semangat kepada para...
  • Syaikh Abdul Aziz bin baaz rahimahullah berkata, Al qodho adalah Al Qodhar, dan Al Qodhar adalah Al qodho. Arti...
  • Menyebarkan ilmu agama bukan hanya sekadar tugas biasa, melainkan sebuah jihad dalam menyebarkan agama Allah Subhanahu wa Ta’ala. Al-‘Allamah...
  • Al ‘allaamah Ibnu Baz rahimahullah mengatakan, “Tidak diperbolehkan seseorang untuk begadang yang menyebabkan terbengkalainya shalat Shubuh berjama’ah atau shalat...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, “ما مَضى لا يُدْفَعُ بِالحُزْنِ؛ بَلْ بِالرِّضا، والحَمْدِ والصَّبْرِ والإيمانِ بِالقَدَرِ، وقَوْلِ العَبْدِ قَدَّرَ...

Kirim Pertanyaan