Bersama Mewujudkan Pemuda Pejuang

Pemuda adalah tulang punggung suatu bangsa, ketika para orang tua sudah mulai berkurang aktivitasnya dan lebih fokus di masa tuanya untuk mengais bekal sebanyak-banyaknya untuk menghadap Allah Ta’ala, maka para pemudalah yang kini menjadi harapan untuk melanjutkan perjuangan membela agama, bangsa dan negara.

Fenomena ini menuntut para pemuda agar berjuang semaksimal mungkin untuk mempersiapkan segala sesuatunya, mulai dari ketakwaan yang kokoh, ketulusan niat, wawasan yang luas, dan kekuatan fisik yang memadai untuk berkhidmat terhadap agama dan negara. Itulah tugas sejati para pemuda. Membela agama dan mengharumkan nama bangsa, bukan justru sebaliknya membuat buruk citra agama dan menjadi beban untuk bangsa. Pemuda seharusnya bisa mendukung terciptanya situasi yang aman lagi sentosa di sekitarnya dan membawa keberkahan di manapun dia berada.
Allah Ta’ala berfirman tentang nabi Isa alaihis salam

وَجَعَلَنِى مُبَارَكًا أَيْنَ مَا كُنتُ

“Dan Allah telah menjadikanku berbarokah dimanapun aku berada.” QS. Maryam : 31

Agama ini akan tegak dengan mereka yang menyimpan warisan Nabinya dalam dada, mengaplikasikannya dalam kesehariannya, dan menebar warisan tersebut kepada sesama serta tabah dalam memperjuangkan warisan tersebut agar tetap eksis di tengah umat meskipun berbagai gangguan menghadang.

Untuk mewujudkan pemuda yang tangguh memerlukan ta’awun (kerjasama) dari semua pihak dan peran utama dipegang oleh kedua orang tuanya. Karena keduanya adalah madrasah pertama kali bagi para pemuda. Terlebih di usia emas (golden ages) yang merupakan fase penting dalam dunia pendidikan. Golden ages adalah tahapan yang sangat menentukan untuk fragmen-fragmen selanjutnya dalam kehidupan generasi muda. Ibnul Qayyim telah menguraikan kiat-kiatnya dalam bukunya Tuhfah Al-Maudud bi Ahkam Al-Maulud. Jika orang tua sukses mendampingi mereka di masa ini, maka tahapan-tahapan setelahnya akan lebih mudah.

Kemudian, pihak sekolah juga memegang peran yang tak kalah besar dari orang tua kandungnya, mereka layaknya adalah orang tua kedua bagi para pemuda. Tidak  cukup hanya sekedar menyampaikan materi di kelas saja, namun juga perlu memberikan teladan yang baik di luar kelas. Pihak sekolah dituntut untuk membimbing generasi penerus dengan ilmu, akhlak mulia, dan akidah yang benar.

Teringat dengan Umar bin Al-Khaththab, dalam kedinginan malam yang menusuk beliau senantiasa berpatroli di setiap sudut dan gang-gang kota. Untuk melihat dan memantau secara langsung keadaan rakyatnya. Ini sebagai manifestasi dari sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam

أَلَا كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالْأَمِيرُ الَّذِي عَلَى النَّاسِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رعيته وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُمْ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ بَعْلِهَا وَوَلَدِهِ وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْهُمْ وَالْعَبْدُ رَاعٍ عَلَى مَالِ سَيِّدِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُ ألا فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

“Setiap orang adalah pemimpin dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Seorang penguasa adalah pemimpin atas rakyatnya dan akan diminta pertanggungjawaban perihal rakyat yang dipimpinnya. Seorang suami adalah pemimpin atas anggota keluarganya dan akan ditanya perihal keluarga yang dipimpinnya. Seorang isteri adalah pemimpin atas rumah tangga dan anak-anaknya dan akan ditanya perihal kepemimpinannya.  Seorang hamba sahaya adalah pemelihara harta milik majikannya dan akan ditanya atas kepemimpinannya.
Dan kamu sekalian adalah pemimpin dan akan ditanya tentang kepemimpinannya.” (HR.Muslim no. 6605, dari Ibnu Umar).

Hadis di atas sangat jelas menerangkan tentang kepemimpinan setiap muslim dalam berbagai posisi dan tingkatannya. Mulai dari tingkatan pemimpin rakyat sampai tingkatan pemimpin terhadap diri sendiri. Semua orang pasti memiliki tanggung jawab dan akan dimintai pertanggungjawabannya oleh Allah subhanahu wa ta’ala atas kepemimpinannya kelak di akhirat.

Mufti agung kerajaan Saudi Arabia Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata,

الشباب في أي أمَّة من الأمم هم العمود الفقري الذي يشكل عنصر الحركة ، والحيوية ؛ إذ لديهم الطاقة المنتجة ، والعطاء المتجدد ، ولم تنهض أمَّة من الأمم – غالباً – إلا على أكتاف شبابها الواعي ، وحماسته المتجددة

Pemuda di bangsa manapun adalah pilar utama yang menciptakan komponen vital dalam mobilisasi dan kehidupan bangsa. Karena dari tangan merekalah muncul sumbang sih dan energi yang baru. Mayoritas umat tidak bisa bangkit kecuali melalui kerja keras pemudanya yang memiliki kesadaran dan spirit yang terus ter”upgrade”.

(Majmu’ Fatawa Ibnu Baz 2/365)

Artikel Terkait

Keindahan Suara Dalam Membaca Al-Qur’an Adalah Anugrah Besar
21-02-2021 | 43 dilihat
HUKUM MAKMUM MENGERASKAN BACAAN
01-09-2019 | 134 dilihat
HUKUM MEMBENARKAN BACAAN IMAM
06-04-2019 | 118 dilihat
Hikmah Membaca Mu’awwizdatain (Al Falaq & An Naas) Setelah Shalat
26-12-2019 | 56 dilihat
Shalat Shubuh Pembuka Amalan Di Siang Hari
09-02-2021 | 59 dilihat

Artikel Populer

Kisah Seekor Anjing Pembela Kehormatan Nabi ﷺ
05-11-2021 | 1436 dilihat
Orang-orang Yang Didoakan Para Malaikat 
11-10-2021 | 1108 dilihat
Keanehan Dan Kemungkaran Dalam Perayaan Maulid
17-10-2021 | 721 dilihat
Jadilah Kalian Anak-Anak Akhirat!
06-01-2020 | 564 dilihat
SEMUT ITU MENGINSPIRASIKU UNTUK BANGKIT
04-12-2021 | 393 dilihat