Jadilah Kalian Anak-Anak Akhirat!

2 menit baca
Jadilah Kalian Anak-Anak Akhirat!
Jadilah Kalian Anak-Anak Akhirat!

Dalam perjalanan hidup yang penuh warna, manusia sering kali terjebak dalam pesona dunia yang fana. Kegelapan nafsu dan keinginan duniawi menyelimuti hati, sehingga terlupa akan tujuan hakiki kehidupan akhirat. Namun, dalam kata-kata bijak Ali bin Abi Thalib, tersimpan pesan indah yang mengingatkan kita untuk menjadikan diri kita sebagai anak-anak akhirat.

Ali bin Abi Thalib mengatakan,

ارْتَحَلَتِ الدُّنْيَا مُدْبِرَة، وَارْتَحَلَتِ الآخِرَةُ مُقْبِلَةً، وَلِكُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْهُمَا بَنُونَ، فَكُونُوا مِنْ أَبْنَاءِ الآخِرَةِ، وَلا تَكُونُوا مِنْ أَبْنَاءِ الدُّنْيَا، فَإِنَّ الْيَوْمَ عَمَلٌ وَلا حِسَاب، وَغَداً حِسَابٌ وَلا عَمَل

Kehidupan dunia pergi menjauh, sedangkan akhirat kian mendekat, dan masing-masing dari keduanya (dunia dan akhirat) memiliki anak-anak,

Maka jadilah kalian anak-anak akhirat, dan janganlah kalian menjadi anak-anak dunia.

Karena sejatinya sekarang ini adalah waktu untuk beramal tanpa ada hisab, sementara besok (di akhirat) adalah waktu hisab dan bukan untuk beramal.

[Syarah Shahih Al Bukhari karya Ibnu Baththal 10/149]

Perkataan ini mencerminkan kenyataan bahwa dunia yang kita kenal ini hanya sementara. Seperti air yang mengalir deras, dunia menjauh dari kita dengan cepat. Namun, akhirat dengan teguh memanggil kita, menantikan kehadiran kita dengan sabar. Baik dunia maupun akhirat memiliki “anak-anak” yang mengikutinya. Pilihan kita menentukan jenis keturunan apa yang akan kita peroleh.

Menjadi anak-anak akhirat berarti kita memilih untuk melangkah pada jalan yang mengarah pada keselamatan dan kebahagiaan abadi. Mengapa terikat oleh duniawi yang sementara ketika kita bisa menemukan kebahagiaan yang hakiki di akhirat? Anak-anak dunia terikat oleh nafsu dan keserakahan yang tidak pernah terpuaskan, sedangkan anak-anak akhirat membebaskan diri dari belenggu materi dan mengupayakan akumulasi kebajikan yang membawa pahala yang langgeng.
Raihlah keridhoan Allah Ta’ala dengan fokus serta khusyuk melakukan peribadatan kepada-Nya. Sebagai bekal menghadap-Nya di akhirat nanti.

Abu Ammar Ahmad

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah dia berkata yang baik atau diam.” (HR. Bukhari)

Lainnya

  • Ibnul Qayyim rahimahulloh mengatakan , “Sesungguhnya pada nama ALLAH Al Hayyu dan Al Qayyum memiliki pengaruh yang istimewa terhadap...
  • Syaikh Shalih al-Fauzan hafidzahullah Di antara bid’ah adalah ritual yang selalu terulang setiap tahunnya pada bulan Rabiul awal, yaitu...
  • Syaqiq al-Balkhiy rahimahullah berkata, “اِصحبِ النّاسَ كما تَصحبِ النّارَ ‏خُذْ مَنفعتَها واحْذَرْ أنْ تُحرِقَكَ” “Bergaullah engkau dengan manusia sebagaimana...
  • Syaikhul Islam rahimahullah berkata, Yang membedakan di antara manusia adalah keimanan dan ketakwaannya, bukan karena faktor keturunan nenek moyangnya...
  • Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah menegaskan, الباطل لا يصير حقًّا بعظمة قائله وجلالته “Kebatilan tidak akan berubah menjadi...
  • Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menjelaskan, “والنفاق اذا عظم كان صاحبه شراً من كفار أهل الكتاب، وكان في الدرك...

Kirim Pertanyaan