Manisnya Ibadah Pada Tiga Perkara

2 menit baca
Manisnya Ibadah Pada Tiga Perkara
Manisnya Ibadah Pada Tiga Perkara

Al-Hasan al-Basri rahimahullah memberikan petuah berharga tentang manisnya ibadah dalam tiga perkara utama yaitu salat, membaca Al-Quran, dan berzikir.

Al-Hasan al-Basri rahimahullah berkata,

تفقدوا الحلاوة في ثلاث
الصلاة والقرآن والذكر فإن وجدتموها فامضوا وأبشروا وإن لم تجدوها فاعلموا أن الباب مغلق

“Temukan rasa manisnya iman pada tiga hal berikut ini, tatkala salat, membaca Al-Quran dan berzikir.
Apabila kalian telah mendapatkannya (pada tiga hal tersebut), maka lanjutkanlah dan bergembiralah.
Namun apabila tidak (mendapatkannya), maka ketahuilah bahwa pintu telah tertutup.”
Hilyatul Aulia 6/171

Salat adalah tiang agama dalam Islam. Rasa manisnya iman dapat kita temukan ketika kita sungguh-sungguh dengan khusuk melakukan salat. Meresapi bacaan dalam salat dan melupakan urusan-urusan duniawi.

Al-Quran adalah pedoman hidup bagi manusia dan sumber cahaya bagi jiwa. Ketika kita merenungkan makna ayat-ayat Al-Quran, dan mengamalkan ajaran-Nya dalam kehidupan sehari-hari, kita akan merasakan kelezatan iman yang tiada tara. Sungguh penghayatan terhadap bacaan Al-Quran akan membuahkan ketenangan kalbu dan jiwa.

Berzikir adalah cara untuk mengingat Allah Ta’ala dalam setiap langkah kehidupan kita. Dengan mengucapkan tasbih, tahmid, takbir, dan istighfar secara rutin, kita dapat menguatkan keimanan kita kepada Allah ﷻ. Ketentraman dan ketenangan jiwa pun akan diperoleh dengan mengingat Allah.

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan mengingat Allah kalbu akan menjadi tenang.” (QS. Ar-Ra’d : 28)

Al-Hasan al-Basri rahimahullah mengingatkan bahwa ketika kita merasakan manisnya iman dalam ketiga hal tersebut, kita harus terus berlanjut dan bersyukur. Namun, jika kita tidak merasakan manisnya iman dalam ibadah kita, kita harus menyadari bahwa ada sesuatu yang kurang dalam ibadah kita kepada Allah ﷻ.

Dengan memahami dan menghayati pentingnya salat, membaca Al-Quran, dan berzikir, kita dapat mendekatkan diri kepada Allah ﷻ dan merasakan manisnya iman dalam kehidupan kita. Semoga kita senantiasa diberikan kekuatan dan petunjuk oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam menjalankan ibadah kita dengan sepenuh keikhlasan. Aamiin.

Abu Hanan Faozi

“Barang siapa yang keluar (rumah) untuk mencari ilmu maka dia termasuk orang yang berada di jalan Allah sampai dia pulang.” HR. At-Tirmidzi)

Lainnya

  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, “Sebagaimana makanan, tatkala semakin lezat rasanya, semakin banyak lemaknya dan semakin manis rasanya, maka...
  • Syaikh Abdullah al-Bassam rahimahullah menuturkan, ومن يكن الله معه فمعه الفئة التي لا تغلب والحارس الذي لا ينام والهادي...
  • Abdullah bin Umar radhiyallahu’anhuma berkisah, صحبتُ النبي صلى الله عليه وسلم فلَم أره يُسبّح في السفر . “Aku telah...
  • Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah menuturkan, وعلى هذا فيخشى على الإنسان إذا عوَّد نفسه التأخر في العبادة أن...
  • Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah menjelaskan, “لا يجوز للمسلم ولا للمسلمة مشاركة النصارى أو اليهود أو غيرهم من...
  • Hamid al-Qoishori rahimahullah menyatakan, “كلنا قد أيقن الموت ، وما نرى له مستعدّا.” “Kita semua yakin akan adanya kematian,...

Kirim Pertanyaan