Musik Salah Satu Penyebab Datangnya Penyakit

2 menit baca
Musik Salah Satu Penyebab Datangnya Penyakit
Musik Salah Satu Penyebab Datangnya Penyakit

Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan dalam kitab “Al Bidayah wan Nihayah” tentang peristiwa yang terjadi di masa pemerintahan Khalifah Al Muqtadi Biamrillah. Beliau menceritakan,

كثرت الأمراض بالحمى والطاعون، في العراق والحجاز والشام، وماتت الوحوش في البرازي والبهائم، وهاجت ريح سوداء وتساقطت الأشجار.
فأمر الخليفة المقتدي بأمر الله، بتجديد الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر، وكسر آلات الملاهي، فانجلى الطاعون وذهبت الأمراض

Pada masa itu, berbagai penyakit demam dan wabah melanda wilayah Irak, Hijaz, dan Syam. Penyakit-penyakit ini tidak hanya menyerang manusia tetapi juga menyebabkan kematian hewan-hewan liar di berbagai tempat terbuka serta hewan ternak.

Ibnu Katsir rahimahullah menggambarkan situasi yang sangat kritis dengan adanya angin hitam yang bertiup kencang, menyebabkan pohon-pohon bertumbangan dan lingkungan yang kacau. Dalam kondisi yang mencekam ini, Khalifah Al Muqtadi Biamrillah mengambil tindakan penting untuk mengatasi wabah tersebut. Beliau memerintahkan untuk menggalakkan amar ma’ruf nahi mungkar (memerintahkan yang baik dan mencegah yang buruk) serta menghancurkan alat-alat musik.

Khalifah percaya bahwa dengan memperkuat nilai-nilai keagamaan dan menyingkirkan musik wabah tersebut dapat diatasi. Karena musik dan alat-alat hiburan dapat membawa dampak negatif dan mendatangkan penyakit.

Setelah kebijakan ini diambil, wabah penyakit pun berangsur-angsur menghilang dan kesehatan masyarakat membaik. Peristiwa ini menjadi salah satu contoh dalam sejarah Islam bahwa kemaksiatan dengan segala bentuknya dapat mendatangkan bencana dan malapetaka di atas muka bumi.

Kisah ini menekankan pandangan dalam Islam tentang pentingnya menjaga ketaatan dan ketakwaan kepada Allah Ta’ala agar mendapatkan keselamatan di dunia terlebih lagi di akhirat.

Karena kerusakan di atas muka bumi ini disebabkan karena dosa dan kemaksiatan manusia. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَن كَثِيرٍ

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu, maka itu disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). QS. Asy-Syura : 30. Allahu a’lam

Abu Ammar Ahmad

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah dia berkata yang baik atau diam.” (HR. Bukhari)

Lainnya

  • Syaikh Ahmad bin Yahya an-Najmi rahimahullah menyatakan, والذي أطلبه من كل قارئ أن يدعو لي يظهر العيب وينبهني على...
  • رأى عبد الله بن عباس ابنا له نائما نومة الصبحة فقال له Suatu ketika Abdullah bin Abbas radhiyallaahu’anhuma melihat...
  • Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin rahimahulloh : “Sungguh perbuatan istri yang mengangkat suara di hadapan suaminya merupakan adab...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menyatakan, “كثير مِن الناس يصبرُ على مكابدة قيام الليل في الحَرِّ ، والبَرْدِ ، وعلى...
  • Imam Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, Wahai manusia, “ﻳﺎ ﺑﻦ ﺁﺩﻡ ﺇﻥ ﺑﻴﻨﻚ ﻭﺑﻴﻦ الله ﺧﻄﺎﻳﺎ ﻻ ﻳﻌﻠﻤُﻬﺎ ﺇﻻ الله...
  • Dalam sejarah Islam, terdapat banyak figur ulama dan sahabat yang telah menjadikan ilmu agama sebagai bagian penting dalam hidup...

Kirim Pertanyaan